Sabtu, 30 Mei 2009

Surya Oh...Surya

Oh adindaku surya kenapa kamu tidak seperti dulu... Sejak kamu pulang dari Seremban, kamu jadi Pemberani. Ketika berbulan madu di Langkawi kamu jadi hambar, permainan kamu kurang mengancam. Aduh... aku rindu dengan kenikmatan kamu seperti di Kediri, saat kamu mula mengenali aku. Surya jangan kecewakan aku.

Rabu, 27 Mei 2009

Setan Malas...

Kutu, engkau tak ada kerja ke?

Aku ingatlah lebih baik engkau jangan kerja sampai bila-bila... engkau tak payah susah-susah fikir soal pasangan hidup, perasaan mahu kahwin dan beranak pinak sebab engkau tak ada kerja lagi, engkau fahamkan... nanti lagi banyak masalah engkau buat.

Buat apa engkau kerja kalau engkau tak seronok...
Buat apa engkau kerja kalau engkau asyik kelentong sahaja...
Buat apa engkau kerja kalau engkau pandang dunia ini macam tong tahi...

Takde maknanya...

Cuba engkau tengok orang yang bekerja... mereka bekerja sebenarnya kerana apa? untuk hidup bagi cari makan untuk diri sendiri serta anak bini, untuk dapat tempat berteduh yang baik kemudia ada pula yang berseronok sampai tak ingat dunia. Jadi engkau pun terpaksa juga sertai mereka sekali. Engkau tak boleh lari lagi daripada aturan sistem. Engkau kene bekerja macam mana cara sekali pun...

Tapi aku tengok tiada seorang pun yang betul-betul tenang dan bahagia mungkin pasal mereka lupa siapa diri mereka sebenarnya. Kalau engkau sudah bekerja nanti jangan lupa siapa diri engkau...ok. Ilmu dan pengetahuan engkau sudah ada rasanya cukup yang engkau mampu cuma tinggal engkau bergerak ke hadapan sahaja. Nanti engkau tahu siapa diri engkau sebenar.

Untuk apa engkau dicampakkan ke dunia sampah ini...

Lagi satu yang aku nampak mereka ini kebanyakkan berlakonan dan bersandiwara... macam cuba menyorokkan keserabutan, kekusutan, kegusaran mereka. Pesan aku lagi satu jadilah diri engkau sendiri jangan meniru orang lain.

Lagi senang engkau bakar sahaja engkau punya certificate dan diploma engkau itu... benda itu cuma kertas sahaja... tiada maknanya. Ilmu dan pengetahuan itu berada dalam kotak minda engkau bukan dikertas tak bernyawa itu. Kalau engkau memang sudah sampai tahap malas gila babi tak nak kerja engkau buat apa yang aku kata tadi... bakar dan bakar. Apa nak hairan kalau engkau sudah tua ganyuk masih tak kahwin-kahwin lagi... KERAjaan ada sediakan rumah untuk warga emas dan orang-orang bangsat macam engkau. Apa engkau nak peduli. Apa engkau nak takut kan...

Notasiku: Celaka punya setan malas engkau bahasakan aku nanti aku halau engkau keluar dari rumah tumpangan ini baru tahu... fuck you lah.

Selasa, 26 Mei 2009

Tidur,Lepak dan Makan

Memang setiap hari kita melakukan perkara yang sama... kita tidur , kita lepak dan kita makan dan lain-lain lagi. Berulang-ulang kali lakukan perkara yang sama. Kadang- kala timbul menyampah sampai menyumpah.

Kerja oh kerja... bilalah nak bersama dengan aku lagi. Aku rindu suasana dulu ditengah terik mentari saat keringat jantan aku gugur ke bumi. Sepi malam yang dingin ketika aku tidur keseorangan di pejabat. Terngiang-ngiang di telinga aku gelak tawa, masam manis suasana tapak bina. Makan dan minum bersama mereka. Menggulung tembakau dan cengkih, gudang garam yang sentiasa tersemat di mulut aku... terima kasih pengalaman.

Arghhh... esok buang masa lagilah aku...

Khamis, 21 Mei 2009

Pheonix Bangkit...tapi tersungkur.

Ramai orang yang hidup dalam kepuraan...
Ramai juga yang hidup dalam berbelah bahagi...
Tidak ramai orang yang hidup dalam kejujuran...

Ya... perjalanan kita tidak sama tapi harus diingat jika ada yang tersungkur pasti ada yang mengikut dibelakang, jika ada yang bangkit pasti ada yang menyusul berbaris. Ini adalah kitaran hidup. Berpusing seperti roda ada yang naik, ada juga yang turun. Ada yang menyendiri, ada juga yang menonjol. Aku sudah jemu mengalaminya... sungguh deja-vu. Semua mahkluk ada pasang surutnya. Ada takdirnya. Ada keputusan. Ada jalannya. Ada pilihannya...

Tapi aku tetap aku dan kamu siapa???

Jangan kita mudah berkata dunia ini sementara...

Ramai yang berani tapi banyak pengecut yang berlindung dibelakang yang berani. Jika takut kenapa masih bicara soal persamaan bak kata orang itu...
Terdapat ralat dalam alat ini